Peringatan HDI Ditiadakan Upacara - Kabare Jember <>

Breaking

Peringatan HDI Ditiadakan Upacara

Peringatan HDI Ditiadakan Upacara



Jember,kabarejember.com 

- Tanggal 3 Desember, bertepatan dengan peringatan  Hari Disabilitas Internasional (HDI), atau International Day of Person with Disability sebenarnya bukan hanya setahun dua tahun diperingati, namun sudah sejak tahun 1992.


Terkait masa Pendemi corona, HDI 2020 Kabupaten Jember tidak menggelar upacara peringatan Hari Disabilitas Internasional  (HDI) seperti tahun-tahun sebelumnya. Sehingga penyandang disabilitas tidak bisa merayakannya, demi memutus mata rantai Covid-19 di Jember khususnya.

Namun demikian, mereka tetap  bersemangat. "Jaga kesehatan, dengan disiplin protokol kesehatan, menjaga jarak, memakai masker dan rajin mencuci tangan dengan memakai sabun serta jauhi kerumunan," kata Pelaksana Tugas (Plt) Dinas Sosial  Pemerintah Kabupaten Jember, Widi Prasetyo, Kamis (03/12/2020) di ruang kerjanya.


Plt Kepala Dinas Sosial, menerangkan bahwa peran serta pemerintah akan tetap terus dilakukan demi peningkatkan kualitas hidup bagi insan berkebutuhan khusus. Namun saat  ini belum ada program kegiatan, anggaran yang digunakan karena masih dipakai untuk mengatasi  Pendemi Covid-19.


"Beberapa program kita bagi penyandang Disabilitas seperti pelatihan tata Rias, Tata Boga dan Jahit yang bermitra dengan Balai Pelatihan Kerja Indonesia (BLKI) dan Forum Disabilitas guna meningkatkan kemandirian pada anak berkebutuhan khusus, nanti kita jalankan," terangnya.


Menurut Kepala Bidang Rehabilitas Sosial Dinsos, Rifandi Wibakti, bahwa  tahun sebelumnya pernah melakukan upacara  Peringatan Hari Disabilitas Internasional di Alun-alun Jember,yang diikuti 2.500 penyandang Disabilitas yang bersinergi dengan beberapa Dinas seperti Dinas Ketenagakerjaan dan Dispendukcapil.


"Untuk program dari Dinas Ketenagakerjaan adalah untuk menyalurkan lowongan pekerjaan bagi para penyandang disabilitas, sementra Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Dispendukcapil) membantu pelayanan bagi anak berkebutuhan khusus," paparnya


Rifai menjelaskan, bagi penyandang berkebutuhan khusus cacat permanen,  mereka juga  diberikan alat bantu gratis dan tunjangan sosial seperti  kursi Roda, alat Pendengaran. (SGM) 

Disclaimer: Images, articles or videos that exist on the web sometimes come from various sources of other media. Copyright is fully owned by the source. If there is a problem with this matter, you can contact