Gagahi Anak Kandung, Warga Tukum Disergap Tim Kuro Polres Lumajang - Kabare Jember <>

Breaking

Gagahi Anak Kandung, Warga Tukum Disergap Tim Kuro Polres Lumajang

Gagahi Anak Kandung, Warga Tukum Disergap Tim Kuro Polres Lumajang

 


Lumajang, Kabarejember.com                 – Sungguh biadab, apa yang dilakukan SH (45), warga Kecamatan Tekung ini. Pria yang kesehariannya berprofesi sebagai karyawan swasta ini, tega menyetubuhi Bunga (nama samaran) yang masih duduk di bangku kelas 3 SMP hingga empat kali.

Aksi bejat tersangka tersebut terbongkar, setelah korban menceritakan kelakuan bejat ayahnya itu kepada ibu kandungnya.


“Atas dasar laporan dari ibu kandunya itulah, akhirnya tersangka kami tangkap di rumah tanpa ada perlawanan,” terang Kasatreskrim AKP Masykur mendampingi Kapolres Lumajang AKBP Deddy Foury Millewa, Minggu (30/8/2020).


Pengakuan tersangka, aksi bejat terebut kali pertama  dilakukan Juli sekitar pukul 05.00. Pagi itu, korban masih tidur di dalam kamar, kemudian pelaku langsung masuk ke dalam kamar korban kemudian tidur di samping korban.


Tak lama kemudian, pelaku memeluk korban sambil merayu untuk melakukan hubungan intim. Ketika itu, korban sempat menolak namun ayah kandunya itu dengan beringas memaksa dan melarang korban untuk berteriak sambil mengancam tidak akan menafkahi dan membiayai sekolahnya.

“Pengakuan korban, ia diancam akan dibunuh jika melaporkan aksi bejatnya itu kepada orang lain,” terang AKP Masykur menirukan keterangan korban.


Ironisnya, pelaku telah melakukan perbuatan bejat tersebut kepada anak kandungnya sebanyak empat kali di tempat yang sama. Yang terakhir kali terlapor melakukan persetubuhan dengan korban pada 24 Agustus 2020, sekitar pukul 23.30 di ruang tamu. Ketika itu istri dan ketiga anaknya tidur, pelaku memaksa korban untuk melayani nafsu bejatnya.

“Saat ini tesangka masih kami amankan guna proses lanjut. Selain itu, kami juga melakukan visum kepada korban. Tesangka  melanggar pasal 81 UURI No 17 tahun  2016 tentang Perlindungan Anak, yaitu menyetubuhi anak di bawah umur,” pungkas AKP Masykur. 

(Atman)

Disclaimer: Images, articles or videos that exist on the web sometimes come from various sources of other media. Copyright is fully owned by the source. If there is a problem with this matter, you can contact