Kerugian Daerah Temuan BPK, Rp 177 M sebelum Era Bupati Faida. Era Faida Tinggal 3,9 M - Kabare Jember <>

Breaking

Kerugian Daerah Temuan BPK, Rp 177 M sebelum Era Bupati Faida. Era Faida Tinggal 3,9 M

Kerugian Daerah Temuan BPK, Rp 177 M sebelum Era Bupati Faida.  Era Faida Tinggal 3,9 M

Jember, Kabarejember.com 
----- Kepala Inspektorat Kabupaten Jember, Joko Santoso, SH., memberikan penjelasan terkait temuan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Perwakilan Jawa Timur.

BPK Perwakilan Jawa Timur memberikan laporan pemantauan penyelesaian kerugian daerah pada Pemerintah Kabupaten Jember. Ternyata, kerugian negara temuan BPK, dari Rp 183 Miliar sebanyak Rp 177 Miliar terjadi sebelum era Bupati Faida. Era Bupati Faida hanya tersisa Rp 3,9 Miliar.

Dalam laporan itu dijelaskan adanya kerugian daerah yang telah mendapatkan keputusan serta kerugian daerah yang masih berupa informasi sejumlah Rp. 183 miliar.

Ditemui di ruang kerjanya, Selasa, 24 Maret 2020, Joko mengungkapkan bahwa temuan BPK senilai itu merupakan kerugian daerah yang terjadi mulai tahun 2003 hingga 2018.

Berdasar jangka waktu itu, jelas Joko, besaran kerugian daerah itu bisa dibagi dalam dua periode temuan. Pertama yaitu periode 2003 – 2015 dan 2016 – 2018. 

Pada periode pertama, besaran kerugian daerah mencapai lebih Rp. 171 miliar. Jumlah ini telah berkurang karena telah terjadi penyelesaian pada tahun 2016 sebesar Rp. 1,2 miliar. 

Sementara untuk periode kedua, terjadi kerugian daerah sebesar Rp. 12,3 miliar. Penyelesaian oleh pemerintah berhasil mengembalikan kerugian daerah sebesar Rp. 8,8 miliar. 

Dengan demikian, masih ada kerugian daerah sebesar Rp. 3,9 miliar. Sisa ini, masih kata Joko, merupakan kerugian daerah akibat kekurangan volume pekerjaan oleh para rekanan. 

“Kami telah melakukan proses penagihan. Pihak rekanan juga akan segera membayarnya,” terang Joko. (Tim/*)

Disclaimer: Images, articles or videos that exist on the web sometimes come from various sources of other media. Copyright is fully owned by the source. If there is a problem with this matter, you can contact