Petinggi Media Online Ekspresi.id Menduga Penangkapan Ada Unsur Pelanggaran - Kabare Jember <>

Breaking

logo

Petinggi Media Online Ekspresi.id Menduga Penangkapan Ada Unsur Pelanggaran

Petinggi Media Online Ekspresi.id Menduga Penangkapan Ada Unsur Pelanggaran


Lumajang, Kabarejember.com
---Slamet Sagi (52) warga Persil Ranupakis RT 003 RW 015 Kelurahan Kaliboto Kidul  Kecamatan Jatiroto Kabupaten Lumajang,  sempat menimbulkan kecemasan dan kelabakan keluarganya, Rabu (4/9/2019). Karena,  pria yang merupakan seorang  jurnalis media Online Ekspresi.id ini ditangkap oknum Kejaksaan Negeri (Kejari) Lumajang ternyata pihak keluarganya tidak diberi tembusan surat pemberitahuan penangkapan.

Dampaknya, penangkapan tersebut  menimbulkan kebingungan dan kecemasan keluarga Slamet yang di rumah. Karena, berdasarkan informasi adanya penangkapan tersebut juga sampai ke telingga petinggi redaksi media Online Ekspresi.id. Adanya kabar tersebut Pimpinan dan Penangungjawab serta  Direktur  PT Media Online Ekspresi.id Jember, langsung berkunjung di rumah  Ustad Sholehudin sebagai penanggung jawab media Online Ekspresi.id di Desa Jartiroto Kecamatan Sumberbaru, Jember.

Kedatangan petinggi Media Online Ekspresi.id  untuk mengklarfikasi  dan  mempertanyakan sekaligus membahas salah satu  jurnalis yang bernama Slamet Sagi. Setelah semua gamblang dan jelas diungkapan di pertemuan tersebut, petinggi Media Online Ekspresi.id menyimpulkan bahwa pihaknya menduga Slamet Sagi diculik oleh oknum Kejaksaan Negeri Lumajang.

Informasinya, Slamet Sagi ditangkap oknum Kejari Lumajang, diduga  penangkapan tersebut tidak menyertakan surat pemberitahuan kepada  keluarga Slamet Sagi  dan pimpinan atau Direktur PT media online ekspresi, pada Senin siang ( 2/9/2019 ).

Direktur PT Media Online Ekpsresi.id M.Abdullah,  ketika berkunjung di rumah Ustad Sholehudin sebagai  penanggung jawab media online Ekspresi,  mempertanyakan terkait masalah proses penangkapan anak buahnya tersebut. Dari pertemuan itu  lalu melakukan klarifikasi ke  Kejari Lumajang terkait proses  penangkapan.

"Saya ingin tahu jelasnya  apakah sudah ada surat perintah penangkapan dan surat pemberitahuan kepada pihak keluarga dan surat pemberitahuan ke pimpinan media online ekspresi,"  kata M Abdulah.

Menurut  Abdullah, bahwa Slamet Sagi adalah  anak buahnya di media online memang sebagai jurnalis. "Ini menyangkut nama lembaga, sampai di manapun akan terus saya kejar kasus dugaan penculikan anak buah saya ini," tegasnya dengan nada  tinggi.

Sementara itu,  Kepala Kejaksaan Negeri Lumajang M Kandi, SH dan  Kasi Pidsus ketika  hendak  dikonfirmasi media Ekspresi Rabu tanggal 4/9/2019 jam 01.00 Wib,  tidak berhasil ditemui. Menurut resepsionis Kajari dan Kasipidsus masih ada giat, Kajari  ada agenda rapat, sedangkan Kasipidsus sedang  meriksa tersangka.

"Saya telah datang di kantor Kejari Lumajang hendak konfirmasi ke Kajari dan Kasipidsus, terkait penangkapan anak buah saya. Ternyata bagian resepsionis bilang kalau Kajari sedang rapat  dan Kasipidsus sedang memeriksa," ungkapnya. (erwin )

Disclaimer: Images, articles or videos that exist on the web sometimes come from various sources of other media. Copyright is fully owned by the source. If there is a problem with this matter, you can contact