Narkoba Telah Merasuki Sekolah - Kabare Jember <>

Breaking

logo

Narkoba Telah Merasuki Sekolah

Narkoba Telah Merasuki Sekolah


Jember, Kabarejember.com
(01/08/2019) ---- Seorang pelajar di SMK Negeri Tekung harus dibawa paksa Satuan Reserse Narkoba Polres Lumajang karena kedapatan memiliki sejumlah Pil Koplo (30/07) sekitar pukul 14.00 Wib.

Tersangka berinisial AV (17) warga Dusun Pondok Asri Desa Kedungrejo Kec. Rowokangkung Kab. Lumajang diamankan di dalam ruangan kelas 'jurusan Bengkel' SMK Negeri Tekung Dusun Krajan Desa Tukum Kec. Tekung Kab. Lumajang. Dari tangan pelajar ini ditemukan pil Koplo sejumlah 144 butir dan uang hasil penjualan sebesar Rp 10.000.

Dengan terpaksa pelajar tersebut harus dibawa ke Mapolres Lumajang saat jam belajar guna menjalani beberapa pemeriksaan lebih lanjut terkait barang bukti yang ditemukan ditangannya.

Kapolres Lumajang AKBP DR Muhamad Arsal Sahban SH SIK MM MH menerangkan,  mendengar hal ini pihaknya merasa geram sekaligus miris, karena Narkoba sudah masuk ke sekolah-sekolah. Dapat terbukti dari tertangkapnya seorang pelajar membawa pil koplo dalam jumlah yang cukup banyak, dan diindikasikan bahwa pelaku merupakan pengedar barang haram tersebut.

"Dan pil itu akan diedarkan ke teman-temannya di sekolah. Saya turut perihatin mendengar hal ini karena seharusnya para pemuda yang focus menimba ilmu untuk menghadapi persaingan ketat dimasa yang akan datang, rusak mentalnya karena barang haram tersebut," terangnya.

Pil koplo kata dia notabene adalah pil penenang untuk orang gila dan obat untuk hewan, serta pemakaiannya diawasi langsung oleh pihak berkompeten. Dengan kata lain, penggunaan obat tersebut diatas batas wajar akan berdampak merusaknya saraf pada otak dan menyebabkan sulitnya otak memaksimalkan kerjanya.

"Rusaknya, saraf otak berdampak sangat fatal sehingga bibit-bibit unggul yang diharapkan untuk memajukan bangsa ini satu demi satu akan tercemar. " Inilah sebab kenapa saya selalu tegas, kenapa saya tidak pandang bulu untuk para penyalahguna obat terlarang. Karena saya ingin melihat generasi penerus kita dapat membawa negeri ini ke jaman keemasannya," pungkas Arsal.

Kasat Resnarkoba AKP Priyo Purwandito SH menjelaskan, pelaku diketahui melanggar pasal 197 sub. 196 UURI No. 36 th 2009 tentang kesehatan. "Sesuai undang undang yang berlaku di Indonesia, pelaku terancam kurungan penjara paling lama 10 tahun dan denda maksimal 1 milyar. walaupun ancamannya cukup tinggi, tapi sepertnya tidak kapok-kapok juga. padahal hampir setiap hari saya tangkap,” ungkap Priyo. ( Suatman )

Disclaimer: Images, articles or videos that exist on the web sometimes come from various sources of other media. Copyright is fully owned by the source. If there is a problem with this matter, you can contact