Peringatan May Day di Lumajang Gelar Tasyakuran dan Sarasehan - Kabare Jember <>

Breaking

Peringatan May Day di Lumajang Gelar Tasyakuran dan Sarasehan

Peringatan May Day di Lumajang Gelar Tasyakuran dan Sarasehan


Lumajang, KaJe
(01-05-2019)-- Tanggal 01 Mei 2019 merupakan Hari Buruh Internasional.  Di Lumajang Hari Buruh Internasional di peringati dengan beberapa Rangkaian kegiatan sosial seperti donor darah, mengunjungi teman buruh yang sakit dan melaksanakan tasyakuran dan sarasehan.
Tasyakuran di hadiri sekitar 150 orang yang terdiri dari Buruh, Serikat Buruh, Pengusaha dan Disnaker. Kapolres Lumajang dan Jajarannya juga terlihat hadir dan berbaur dengan para serikat buruh.

Dalam sambutannya Kapolres Lumajang AKBP DR. Muhammad Arsal Sahban SH, SIK, MM, MH menyampaikan bahwa buruh merupakan elemen penting dalam masyarakat “Buruh merupakan elemen penting dalam sebuah masyarakat, karena kehadiran buruh akan menghidupkan sektor sektor-sektor ril untuk membangun kedaulatan ekonomi bangsa. menurut saya sangat pantas bila buruh memperoleh upah layak, dan hidup layak tanpa mengorbankan pihak pengusaha. Karena buruh dan pengusaha dua elemen yang saling membutuhkan, layaknya seperti dua sisi mata uang” ujar Arsal

Disela-sela acara Ketua Buruh kabupaten Lumajang ibu Sri Sumarliani mengatakan “ di Lumajang, kami merayakan May Day tahun ini dengan Tasyakuran dan sarasehan. Kami berharap kondisi Lumajang selalu kondusif supaya investasi bisa mengalir agar bisa menyerap tenaga kerja baru. Selain kegiatan Tasyakuran, kami juga melaksanakan kegiatan sosial seperti donor darah dan mengunjungi teman buruh yang sakit. kebetulan salah satu teman kami ada yang kena sakit kanker Darah. teman-teman buruh sudah mengumpulkan sumbangan, sehingga setelah kegiatan tasyakuran ini saya akan menjenguk teman buruh yang sakit tersebut dan memberikan amanat dari teman-teman buruh yang sudah terkumpul” ujarnya.

kita ketahui bahwa Hari Buruh lahir saat munculnya Revolusi industri di Eropa dan Amerika Serikat pada abad ke 19. Revolusi industri melahirkan kapitalisme di mana proses produksi di lakukan secara besar besar-besaran menggunakan mesin yang bisa berkerja 24 jam. untuk mengimbangi mesin tersebut, otomatis kaum pekerja yang di kenal juga sebagai kaum buruh dipaksa bekerja 18-20 jam sehari tapi tetap dengan gaji yang minim serta kondisi kerja yang buruk di pabrik.

Situasi inilah yang melahirkan perlawanan bagi kaum buruh. perlawanan kaum buruh  yang fenomenal terjadi di Amerika Serikat pada tanggal 01-04 mei 1986. Dimana lebih dari 400 ribu buruh melakukan demonstrasi besar besar-besaran dengan tuntutan pengurangan jam kerja dari 20 jam menjadi 8 jam sehari. Ratusan buruh tewas dalam peristiwa tersebut dan para pemimpin buruh di tangkap dan di bunuh oleh polisi amerika saat itu. peristiwa ini kemudia menjadi tonggak bersejarah perlawanan buruh sehingga di peringati menjadi hari buruh Internasional.( Suatman)

Disclaimer: Images, articles or videos that exist on the web sometimes come from various sources of other media. Copyright is fully owned by the source. If there is a problem with this matter, you can contact