Simbol.Agama Hindu Dirusak , Polisi Langsung Turun Tangan - Kabare Jember

Breaking

logo

Simbol.Agama Hindu Dirusak , Polisi Langsung Turun Tangan

Simbol.Agama Hindu Dirusak , Polisi Langsung Turun Tangan


Lumajang, KaJe
Dunia sosial media hari ini digemparkan dengan berita perusakan simbol agama Hindu di Desa Argosari Kecamatan Senduro Kabupaten Lumajang. Diketahui, patung yang dirusak bukanlah patung yang berada di Pura Mandara Giri Senduro, tetapi merupakan patung Padmasari yang berada di pinggir jalan.

Polsek Senduro yang mengetahui kejadian ini, dibantu anggota Polres Lumajang turun langsung ke tempat kejadian. Setelah dikroscek secara langsung, memang benar telah terjadi pengrusakan patung di 3 tempat yang berbeda, yakni di dekat jembatan Jurang Gedok Jl. Desa Argosari Kecamatan Senduro, di tikungan di Jl. Desa Argosari Kecamatan Senduro, serta di Simpang tiga Bakalan di Jl. Desa Argosari Kecamatan Senduro.

  Dalam pernyataan nya, AKBP DR Muhammad Arsal Sahabn SH SIK MM MH menyatakan tak ada kaitanya sama sekali dengan unsur SARA. “Secara tegas saya katakan tak ada keterkaitannya dengan unsur SARA. Saya sangat menghimbau kepada umat hindu untuk menahan diri dan tak terprovokasi atas kejadian ini. Karena memang hanya dilakukan oleh orang iseng saja. Selain itu meskipun agama Hindu adalah agama minoritas di Kecamatan Senduro, nyatanya tak pernah ada penolakan kegiatan peribadatan selama ini,"  ujarnya.

“Saya berjanji untuk berusaha mengungkap pelaku pengrusakan patung Padmasari yang berada dipinggi jalan Desa Argosari ini. saya tidak ingin masalah ini di plintir oleh orang-orang tak bertanggungjawab,” tegas Arsal

  Senada dengan Kapolres Lumajang, Bapak Ismail selaku Kepala Desa Argosari kecamatan Senduro juga mengatakan tak ada permasalahan antar warganya yang berbeda keyakinan. “Ini adalah ulah orang iseng. Warga saya tak pernah bersebrangan masalah kegiatan umat Hindu di wilayah Senduro. Saya sebagai Kepala Desa akan bertanggung jawab atas kejadian ini. Segera akan kami perbaiki kembali bersama masyarakat Argosari,” ungkapnya.

  Selain itu, Parisada Hindu Dharma Indonesia atau yang lebih dikenal PHDI Lumajang juga menyatakan bahwa umat Hindu  di Lumajang akan bersabar dan menahan diri serta melimpahkan segala urusan ke pihak yang lebih berwenang. “Ini bukanlah sebuah penolakan terhadap kegiatan peribadatan umat Hindu. Saya yakin ini adalah orang iseng semata, kami tak pernah berkonflik dengan masyarakat Argosari selama ini. Kami juga sudah berkomunikasi langsung dengan Kepala Desa Argosari dan Kapolsek Senduro” ungkap Edy Sumianto. S,Ag yang merupakan Ketua PHDI wilayah Lumajang. (Suatman )

Disclaimer: Images, articles or videos that exist on the web sometimes come from various sources of other media. Copyright is fully owned by the source. If there is a problem with this matter, you can contact